Daftar Poster Kritik Buatan Mahasiswa UNS untuk Jokowi: Minta Beri Ruang Aman hingga Benahi KPK

  • Whatsapp
beberapa poster kritik yang dibuat oleh mahasiswa uns ss 1

PortalKotaSebanyak 10 mahasiswa Universitas Sebelas Maret (UNS) diamankan polisi setelah menyambut kedatangan Presiden Joko Widodo (Jokowi) dengan bentangan poster kritik pada Senin (13/9/2021).

Seorang mahasiswa UNS yang ditangkap polisi, DM mengungkapkan, total ada sekitar tujuh poster yang disiapkan oleh mahasiswa UNS untuk menyambut kedatangan Jokowi.

Bacaan Lainnya

Poster tersebut di antaranya tentang isu lingkungan, ekonomi, pertanian dan lainnya.

Berikut isi tulisan yang ada di dalam poster buatan mahasiswa UNS:

– Terimakasih Pak, Telah Jaga Lingkungan Kami

– Pak Kami Bingung Harus Mengadu Kemana Lagi

– Pak Tolong Benahi KPK

– Pak Tolong Beri Ruang Aman Bagi Kami

– Pak Tolong Dukung Petani Lokal

– Pemulihan Ekonomi dan Kesehatan Bukan Trade Off

– Terimakasih Pak Kami Bisa Beli Pupuk

DM mengaku awalnya aksi pembentangan poster tersebut tidak mengatasnamakan BEM UNS.

Menurutnya jika melakukan aksi yang besar maka akan sulit mengaplikasikannya di kondisi seperti sekarang ini.

Namun mayoritas mahasiswa yang ikut dalam aksi pembentangan poster tersebut adalah perwakilan dari BEM tiap fakultas yang ada di UNS.

“Sebenarnya kita itu awalnya enggak mengatasnamakan BEM karena kalau kita aksi yang besar itu sulit untuk mengaplikasikannya.”

“Maka rata-rata yang ikuti itu kebanyakan Ketua BEM-nya sama ya mungkin yang biasa ikut aksi atau mungkin di bagian pergerakan.”

“Mungkin tiga (orang) dari setiap fakultas ikut, jadi enggak ada imbauan untuk ikut,” kata DM kepada Tribunnews.com, Senin (13/9/2021).

Sudah Minta ke Rektor untuk Bisa Berdialog Langsung dengan Jokowi

beberapa poster kritik yang dibuat oleh mahasiswa uns untuk menyambut kedatangan presiden jokowi, senin (13/9/2021) (istimewa)
beberapa poster kritik yang dibuat oleh mahasiswa uns untuk menyambut kedatangan presiden jokowi, senin (13/9/2021) (istimewa)

DM menuturkan sebelum melakukan aksi pembentangan poster, BEM UNS sudah meminta izin kepada Rektor UNS untuk bisa berdialog langsung menyampaikan aspirasinya kepada Jokowi.

Rencananya yang menjadi perwakilan dari mahasiswa untuk berdialog adalah Presiden BEM UNS, Zakky Musthofa.

Pada saat itu Jokowi tengah menghadiri acara di UNS, tapi nyatanya pihak kampus tidak memberikan izin.

Akhirnya sejumlah mahasiswa UNS memutuskan untuk membuat poster yang berisi saran atau kritik dan membentangkannya saat Jokowi datang.

Mereka berharap aksi ini bisa dilihat langsung Jokowi dan aspirasinya bisa tersalurkan.

“Kita sudah coba menyampaikan melalui rektor ternyata belum bisa, maka posisinya juga bingung, maka kita menyampaikan dengan secara langsung kepada Pak Jokowi agar bisa dengan beberapa narasi yang kita bawa,” terang DM.

Jokowi Tak Akan Pernah Baper terhadap Kritik Mahasiswa

Dilansir Kompas.com, Staf Khusus Menteri Sekretaris Negara (Mensesneg) Faldo Maldini angkat bicara soal penangkapan 10 mahasiswa UNS karena membentangkan poster kritik untuk Jokowi.

Faldo menegaskan, Jokowi tidak akan merasa tersinggung dengan kritik dan saran dari mahasiswa.

Namun Faldo menyarankan agar penyampaian kritik dan saran sebaiknya dilakukan dengan cara yang biasa.

“Harusnya biasa saja, Presiden tidak akan pernah merasa tersinggung atau baper dengan kritik mahasiswa.”

“Pasti aspirasi tersebut menjadi pertimbangan dan bahan pemikiran bagi pemerintah. Ini negara demokrasi,” kata Faldo.

Lebih lanjut Faldo mengungkapkan, diamankannya 10 mahasiswa UNS sudah melalui perhitungan dari aparat keamanan di lapangan.

Terutama perhitungan terkait situasi pandemi Covid-19.

“Aparat tentu sudah punya berbagai perhitungan untuk melakukan tindakan preventif.”

“Presiden datang saja sudah berpotensi besar mengakibatkan kerumunan, apalagi ditambah aksi demonstrasi,” imbuhnya.

Sumber: Tribunnews.com

Pos terkait